+60 111-684 0717 BLOG PENULISAN ZUL FATTAH

Ahad, 12 Mei 2013

Cuba Chek Hati Kita, Keras ke Tak?

12:23:00 PTG

Share it Please


Hati adalah sumber ilham dan pertimbangan. Ia juga adalah tempat lahirnya cinta dan benci, keimanan dan kekufuran, taubat dan sikap degil serta ketenangan dan kebimbangan. 

Boleh diibaratkan juga, hati ini seperti tasik dan sungai-sungai yang mengalir masuk ke dalam tasik adalah anggota badan @ pancaindera kita, iaitu fikiran, mata, telinga dan mulut. Kalau salah satu daripada sungai itu mengalirnya air yang kotor, maka tasik pun akan jadi kotor, tapi kalau semua air sungai yang mengalir itu bersih, maka tasik itu pasti akan menjadi tarikan untuk burung-burung bermain, mandi-manda dan ikan-ikan pasti dapat berenang dgan tenang di dalamnya. Senang cerita, hati baik anggota akan buat perkara baik. kalau hati busuk anggota akan buat benda buruk.

Abu Hurairah r.a. Berkata:
 "Hati adalah raja, sedangkan anggota badan adalah tentera. Jika raja itu baik, maka akan baik pula lah tenteranya. Jika raja itu buruk, maka akan buruk pula tenteranya".

Hati yang keras mempunyai tanda-tanda yang boleh dikenali, di antara yang terpenting adalah seperti berikut:

1. Malas melakukan ketaatan Dan amal kebajikan
Terutamanya malas untuk melaksanakan ibadah, malah mungkin memandang ringan. Misalnya tidak serius dalam menunaikan solat, atau berasa berat Dan enggan melaksanakan ibadah-ibadah sunat. Allah telah menyifatkan kaum munafik dalam firman-Nya yang bermaksud: 
"Dan mereka tidak mengerjakan sembahyang, melainkan dengan malas Dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan." 
(Surah At-Taubah, ayat 54)

2. Tidak berasa gerun dengan ayat al-Quran
Ketika disampaikan ayat-ayat yang berkenaan dengan janji Dan ancaman Allah, hatinya tidak terpengaruh sama sekali. Mereka juga lalai daripada membaca al-Quran serta mendengarkannya. Bahkan enggan Dan berpaling daripadanya. Sedangkan Allah S.W.T memberikan peringatan:
"Maka beri peringatanlah dengan al-Quran orang yang takut dengan ancaman-Ku." (Surah Al-Qaf, ayat 45)

3. Berlebihan mencintai dunia Dan melupakan akhirat
Segala keinginannya tertumpu untuk urusan dunia semata-Mata. Segala sesuatu ditimbang dari segi keperluan dunia. Cinta, benci Dan hubungan sesama manusia hanya untuk urusan dunia sahaja. Penghujungnya jadilah dia seorang yang dengki, ego, individulistik, bakhil serta tamak terhadap dunia.

4. Kurang mengagungkan Allah
Sehingga hilang rasa cemburu dalam hati, kekuatan iman menjadi lemah, tidak marah ketika larangan Allah diperlekehkan orang lain, tidak mengamal yang makruf serta tidak peduli terhadap segala kemaksiatan Dan dosa.

3 comments:

  1. nice sharing di bulan rejab ni.kalau hati keras dan semakin hitam...itu sbb kita tgk gejala sosial menimbun2 :)

    BalasPadam
  2. assalamualaikum zul...perkongsian yang baik no....lama juga mama x singgah ke sini...

    BalasPadam

Terima Kasih :D