+60 111-684 0717 BLOG PENULISAN ZUL FATTAH

Ahad, 14 April 2013

Hadiah Terbaik Buat Sahabat

5:54:00 PTG

Share it Please


Bercakap soal HADIAH, pasti kita akan terfikirkan satu kotak besar yang dibaluti dengan plastic yang berbunga-bunga dan diikiat dengan reben merah dengan simpulan sila. Kita juga pasti akan terfikir hadiah-hadiah yang pernah kita bagi pada seseorang dahulu, pada someone special atau pada kawan-kawan lama. 

Kebiasaannya hadiah diberi kepada seseorang sebagai tanda berterima kasih atas jasa seseorang tersebut. Sebagai contoh, bila tibanya hari guru. Pelajar-pelajar akan berlumba-lumba untuk bagi hadiah pada guru kesayangan masing-masing. Ada yang bagi sabun mandi yg dibalut kemas dengan plastic warna-warni, ada yang bagi hadiah mug @ gelas, ada yang bagi hadiah coklat dan ada juga yang bagi hadiah buah nyior @ buah kelapa muda pada cikgu. ->(zaman sekolah dulu) dan macam-macam jenis hadiah lagi yang kita bagi untuk guru-guru kita. Biasanya cikgu yang baik dengan pelajar yang paling banyak dapat hadiah dan guru disiplin paling sedikit dapat hadiah. 

Hadiah juga diberi sebagai tanda perpisahan. Sebagai contoh, bila tamat pengajian sekolah, sekolah menengah, matrikulasi dan university. Masing-masing akan mula sibuk untuk mencari sesuatu di kedai-kedai cenderamata untuk dijadikan hadiah pada pasangan atau sahabat masing-masing. Supaya orang yanag dapat hadiah itu sentiasa ingat pada orang yang memberinya. 

Tapikan, pernah tak kita terfikir akan hadiah yang selain daripada itu? Maksud aku, hadiah yang kita bagai itu semuanya dalam bentuk fizikal, ada rupa dan rasa. Macam mana pula hadiah dalam bentuk abstrak @ dalaman @ batin? Pernah tak kita bagi hadiah seperti ini kepada orang-orang sekeliling kita? 

Tahukah kita semua? 

Hadiah yang terbaik untuk sahabat @ kawan @ teman @ gu kita ialah KESETIAAN. Kesetiaan ini sukar dicari dan susah untuk dijumpa. 

Kalau susah mendapat kawan, kawan yang ada sekarang ini, itulah kawan yang setia. Kalau senang mendapat kawan, kesemua mereka tidak tentu baik orangnya. Begitu juga dengan sesebuah syarikat yang sudah begitu besar, maka ramailah kawan yang kaya pula akan mendekati dan berurusan dengan syarikat tersebut. Lumrah kehidupan apabila beroleh kesenangan, dimana riak dan dimana takabur telah tidak diendahkan lagi oleh syarikat berkenaan. Tindak tanduk mereka selepas itu hanya menampakkan ketidak adilan dalam serba perkara termasuk perbelanjaan yang keterlampauan. 

Gaya hidup pun berubah rupa. Siang dan malam sudah hilang tanda sempadannya. Malah penerokaan kepada pasaran baru dan sangat memerlukan telah diabaikan dengan alasan remeh dan banyak kerenahnya. Bagi pelanggan yang kaya pula, mereka juga pencetus kepada masalah dan dosa. Walaupun perkhidmatan telah diberi tidak semestinya wangnya telah dibayar. Oleh kerana putaran wang terlalu besar, silap kecil boleh ditutup sebelah mata. Tapi kata orang, sikit-sikit lama lama jadi bukit dan bangkai gajah tidak dapat ditutup lagi. Maka tersentaklah mereka dari tidur yang bermimpi indah. Oleh kerana kawan yang setia tidak seberapa, bermulalah hidup baru bersujud kepada Yang Maha Berkuasa. 

Mungkin perumpamaan diatas merumitkan pemikiran kita semua. Tapi itulah hakikatnya, seperti kricoff law. Arus yang masuk sama dengan arus yang keluar. Begitu juga kalau kita setia berkawan dengan kawan yang baik, maka kita pun akan jadi baik. Kalau kita setia berkawan dengan orang jahat, kita pun akan jadi jahat. 

Bla...Blaa Blaa...Blaa.. setia.. setiaaa setiaa..? What that? 

Bukan senang untuk mendapat kawan yang setia
Boleh berkawan waktu susah dan senang
Di waktu dukacita dan gembira
Di waktu kita buntu fikiran dialah yang memberi pandangan
Ketika tidak ada apa yang hendak dimakan dia beri bantuan
Boleh memberi pertolongan sebelum diminta, kerana faham masalah kawan
Apatah lagi apabila diminta.

Waktu sakit diziarahi, di waktu dapat nikmat dia melahirkan kegembiraan
Kesusahan kawan kesusahannya
Kesedihan kawan adalah kesedihannya
Keluarganya dijaga dan diambil berat tentang kehidupannya
Maruah kawan dan keluarganya amat dijaga
Ia merasakan maruah diri sendiri juga
Apabila sudah agak lama tidak berjumpa sudah tertanya-tanya
Apa halnya, apa masalahnya, lama tidak berjumpa
Kebaikannya dicerita-cerita dan dipuji-puji di belakangnya
Keaibannya ditutup dan kecacatannya tidak diumpat.

Mengutamakan kawan dari dirinya
Selepas mati keluarganya tetap dihubungi
Silaturrahim dengan keluarga kawannya selepas mati tetap ditolong
Aduh mana hendak dapat kawan di waktu ini
Macam kita gambarkan tadi.

Penulis pun belum boleh setia dengan kawan
Aku mohon ampun kepada Tuhan
Kerana belum boleh setia dengan kawan.

4 comments:

  1. hurm... kawan waktu susah dan senang...
    kawan waktu gelak dan tangis,
    kawan waktu derita dan bahagia...
    namun sukar dicari dan payah juga untuk menjadi...semoga kita betulkan hati dan menjadi kawan yang terbaik...
    :)

    BalasPadam
  2. alhamdulillah ak ada kawan yg susah senang sama2,syukur sgt dorg sentiasa ada bila saat ak sedih atau gembira..:')

    BalasPadam
  3. susah nk cari kwn yg snggup susah bersama..

    BalasPadam
  4. Zulfattah poyo

    BalasPadam

Terima Kasih :D