people

Cerita Aku Tentang Malfuzat Elders


Hadratji Maulana In'amul-Hassan rah.a. pernah berkata:
"Apa itu istikhlas? Satu kerja (saja) ialah dakwah yang kita ada. Kita hanya akan melakukan kerja itu sahaja.Kita tidak akan buat kerja lain. Tetapi usaha agama yg lain juga berjalan. JANGAN KITA MEMANDANG RINGAN AKAN MEREKA. Juga jangan kita mengkritik akan mereka yang membuat usaha lain dan jangan kita mencari kelemahan mereka." 
 
(Dirujuk dari buku Malfuzat Hadratji Maulana In'amul Hassan, m.s. 22)

Kehidupan aku sebagai seorang karkun @ erti kata lain "tabligh" yg masyarakat selalu panggil aku dgan gelaran tersebut. Ramai yg benci, hina dan pandang lekeh pada aku bilamana aku bgtau aku ini tabligh. Masa pergi meminang bakal isteri aku mggu lepas. Aku bgtau la kat bakal bapak mertua aku, yg aku ini tabligh. Terus dia balas dgn jwapan yg panas. " Aku paling tak suka org tabligh". Fuhh.. #sentap di stu. Tapi aku tak ksah pun, sbb aku bukan nak khwin dgn dia. Aku nak kahwin dgan anak dia.

That my job.. Jikalau sesiapa tanya apa kerja aku, aku bgtau kerja dakwah. Malu itu biasa nak mengakui sesuatu yg aku sendiri tak layak utk digelar. Budak jahat, mulut cam haroomm, perangai tak sama ustaz. Itulah aku, masih nak belajar2 utk jadi baik. 

Ramai ja kawan2 aku yg join usrah, pas, ikram, asma & what ever la yg seangkatan dgan nya, lebih baik dari aku yg buat usaha agama. So, aku tak boleh la nak perlekehkan usaha diaorang. Biarkan mereka dgan usaha mereka utk ajak orang lain dekat pada Allah, dan aku dengan usaha aku di bawah payung Masjid Sri Petaling. For me, aku lebih suka dgan cara macam ni, keluar di jalan Allah utk baiki diri aku. Korang pulak, macam mana? Apa cara korang utk dekat pada Allah?

Tip-Tip Mengawal Diri Apabila Pecah Hati @ Sakit Hati Dengan Seseorang


Ini adalah entry sambungan daripada yg sebelum ini. Rujuk sini terlebih dahulu sebelum baca entry ini.

Disaat kita rasa pecah hati atau sakit hati dengan sahabat kita maka ingatlah dua perkara. Yang pertama, ingatlah KEBAIKAN orang lain buat pada diri kita. Mungkin korang tertanya-tanya tiada kebaikan yang diberikannya kepada kita. 
"Jangan begitu."
Cuba kita ingat baik-baik. Walaupun dia tak pernah bagi kita duit atau perkara bentuk nilai dunia tapi kita ingatlah mungkin dia pernah senyum kepada kita. Ini pun merupakan kebaikan. Kalau kita ni seorang anak yang soleh, maka banyak perkara kita kena ingat jasa ibubapa kita; Jika ada adik-beradik maka ingatlah kebaikan mereka; Kalau kita ni pelajar maka ingatlah juga penat lelah pensyarah atau guru yang selalu dok bagi ilmu kat kita; Kalau kita ni suami maka ingatlah kebaikan isteri; Jika kita bersahabat @ berkawan, ingatlah saat2 bersama dengan mereka hatta perkara yang sekecil-kecil pun.

Yang kedua ingatlah lagi KEJAHATAN kita yg kita buat pada orang lain.
 “Arghh aku tak pernah buat jahat kat orang, aku baik, aku tak kacau orang”. 
Jangan tipu r, manusia ni tak sempurna, kita pasti ada buat salah silap. Tak semestinya kita buat jahat seperti tendang orang, ludah kat muka orang, mencuri barang orang lain dan sebagainya tetapi cuba kita ingat sekecil-kecil kejahatan iaitu dalam hati kita seperti kita pernah buruk sangka pada sahabat kita atau kita pernah berdengki dengan sahabat kita. Lagi kejahatan yang biasa dibuat oleh kita antaranya kita pernah bermasam muka pada sahabat kita, kita pernah umpat dia, kita pernah mempamerkan makanan sedap kat sahabat kita tanpa diajak sekali makan, kita pernah sengaja kentut depan sahabat kita, kita pernah sengaja bergurau tak senonoh sehingga menyebabkan kawan sakit hati, dan banyaklah lagi lah yang mana kalau aku dan korang fikir memang ada kebenarannya.

Untuk ingat 2 perkara di atas, kita kena lupakan 2 perkara ini. Yang pertama kita kena lupakan KEBAIKAN kita buat pada orang lain. Ni adalah satu cara agar kita mendapat pahala pemberian yang ikhlas dan ketenangan hati iaitu tanpa kita mengungkit pemberian yang kita telah berikan pada orang lain. Lagipun perkara mengungkit pemberian adalah dilarang kerana kalau didengar oleh yang diberi akan merasa tidak selesa atau disakiti. Terkadang kalu yang diberi dan ditolong itu lupa mengucapkan terima kasihnya kepada pemberi, maka orang itu dicela pula. Orang yang bersifat seperti ini semua amalnya tidak akan diberi pahala oleh Allah s.w.t. (boleh rujuk dalil surah al-Baqarah: 262 dan 264)

Yang kedua lupakanlah KEJAHATAN orang lain yang pernah buat pada kita. Perkara ni lah yg merisaukan aku kerana ramai orang yang putus silaturrahim kerana masing-masing dok ingat lagi kejahatan saudaranya yang telah dilakukan. Senang cakap, masih mempunyai sifat mazmumah iaitu antaranya tidak suka memaafkan orang lain dan berdendam. Dendam kalu dalam bahasa Arab disebut hiqd. Ini penyakit hati namanya. Orang yang berdendam ni diibaratkan seperti api dalam sakam. Di luar tidak sedikit pun apinya kelihatan tetapi di dalamnya berbahang dan berkobar. Kita sebagai orang Islam yang ingin hidup dihiasi dengan ketaatan kepada Allah dan hendaklah selalu mengambil sikap suka memaafkan orang lain.

Firman Allah s.w.t: “Dan kalau kamu maafkan, kemaafan kamu itu lebih dekat kepada takwa” (Surah al-Baqarah: 237)

Sumber : Daripada Bayan Magrib di Masjid yg aku tak ingat dah nama dia. Di Daerah Mirzapur, Utterpradesh, India
 
Blogger Templates