people

Lumrah Tangisan Bayi



Seperti yang kita semua maklum, setiap hari jutaan bayi lahir daripada rahim2 wanita. Perkara yg pertama apabila berhadapan dgn kelahiran, doktor yg arif akan memastikan setiap bayi yang lahir dan keluar daripada rahim ibunya agar sentiasa dalam keadaan MENANGIS. Apabila bayi menangis, maka paru2 pada bayi itu akan lebih berfungsi, lalu mengepam udara, sebagai tanda pernafasan. Maka bayi yang menangis ketika dilahirkan itu mempunyai peluang untuk terus hidup kerana berupaya untuk bernafas.

Tetapi sesetengah keadaan, ada bayi yang lahir keluar daripada rahim ibunya berkeadaan tidak menangis. Keadaan begini bagi doktor adalah perkara yg sangat membimbangkan, kerana dikhuatiri jika gagal bernafas, bayi ini berhadapan dengan kematian. Doktor akan sedaya upaya melakukan sedikit cubitan dan pukulan  ringan terhadap bayi yg tidak menangis itu, agar ia merasa kesakitan. Bayi yg merasa kesakitan, lumrahnya akan menangis. Tangisan sebenarnya menghidupkan pernafasan. Maka keadaan kesakitan yg dialami itu amat perlukan, agar si bayi menangis, lalu bernafas dan terus hidup.

Begitu juga hakikat kehidupan yg akan dialami oleh seorang dalam menempuh jalan menuju Ilahi. Segala kesempitan, kesedihan, kesusahan, dan kekecewaan yg berlaku keatas kita, sebenarnya memang Allah sengaja wujudkan dan rela melihat hamba2Nya merintih kesedihan. Allah tidak ingin hati hambanya MATI disisiNya. Apabila hambanya merintih kesedihan menghadapi kehidupan, itu tandanya sayang Allah pada hambanya. Allah kembalikan hambaNya dengan keadaan sentiasa menangis berdoa. Orang yg dekat dgn Allah ini, dalam apa2 jua keadaan tetap akan kembali kpd amal dan ketaatan kpdNya. Maka manusia2 yg sentiasa tawajuh berharap dan berhajat kpd Allah dalam keadaan menangis ini, sebenarnya hati mereka hidup di sisi Allah.

Kamu harus sabar Fattah, dan tetap dalam berkeadaan demikian. yakinlah, Allah bersama org yg sabar..

Menulis Kebesaran Allah

asma allah di awan

        Allah Maha Suci dan berdiri dengan sendiri, Allah tidak mengantuk dan tidak tidur. Kita sebagai makhluk jika tidur lewat pun dan untuk pergi kerja keesokkan pagi amatlah mengantuk dan sakit kepala. Allah s.w.t tidak pernah tidur malah tidak pernah mengatuk . Apa yang ada di langit dan di bumi adalah milik Allah s.w.t. Apabila disebut langit maka bintang, bulan, matahari, planet-planet, lapisan ozon dan semua yang dilangit adalah milik Allah. Dan semua apa yang ada dibumi (petroleum, pokok, batu-batan, dan semua) adalah milik Allah. Allah Maha Kaya. Kekayaan Allah s.w.t tidak boleh dibandingkan dengan apa yang telah dilihat atau belum dilihat oleh makhluk. Maka mintalah dengan Allah s.w.t untuk segala-galanya.

            Tiada ada sesiapa pun yang dapat tolong sesiapa pun kalau tidak mendapat izin Allah s.w.t. Manusia nak tolong manusia pun dengan izin Allah. Tanpa izin Allah tidak dapat buat apa-apa. Pergilah kita cari doktor pakar yang hebat sekalipun untuk berubat penyakit kanser, takkan baik orang yang kena kanser melainkan dengan izin Allah. Ada orang yang sakit hanya berubat guna doktor biasa dan murah je tapi dapat juga sembuh dengan izin Allah. Inilah hakikat yang Allah s.w.t mahu manusia faham. Baik, sihat, demam, menang, kalah dan semua berlaku dengan izin Allah. Semua ini kerja Allah s.w.t. Kita hanya mampu berusaha dan sepenuhnya kita serahkan pada Allah s.w.t.

         Allah s.w.t tidak pernah berhajat pada makhluk tetapi sebaliknya makhluklah yang berhajat pada Allah. Allah s.w.t tidak perlukan ubat untuk bagi sembuh seseorang tetapi ubatlah yang berhajat pada Allah untuk meyembuhkan seseorang. Maha Suci Allah dari menyerupai sifat makhluk; penat, sakit, malas, pecah hati, tidur, rehat, mati dan sebagainya.

        Pesan orang alim, 
"jikalau kamu tidak mampu untuk berdoa kepada Allah, tidak mampu untuk bercerita tentang kebesaran Allah, maka kamu tulislah tentang kebesaran Allah."

          
 
Blogger Templates